A Day in a Japanese Life

Ohayou! Ogenki desu ka

Di postingan kali ini gue bakal cerita tentang kehidupan sehari-hari masyarakat Jepang pada umumnya. Mulai dari bangun pagi sampai tidur lagi. Topik ini gue buat berdasarkan hasil voting "Poll Instagram" kemarin. So, here's your requestEnjoy! :)

WEEKDAY
06.30-07.00 Breakfast - Asa Gohan/ Choshokkyu
Normalnya, orang Jepang bangun pagi jam segini. Sebenarnya tergantung jarak tempuh juga sih. Kalau Host Dad gue karena beliau kerja di Tokyo dari jam 06.00 juga dah berangkat sih. Soalnya kan ngejar waktu kereta di stasiun. Tapi keluarga gue yang lain, Host Mom dan Host Sister gue bangun jam seginian. Btw, keluarga gue termasuk middle age parents kan, sekitar late 40s to early 50s. Jadilah gaya hidupnya bisa dibilang tipikal Modern Japanese lifestyle. Kelihatan banget sih dari pemilihan menu sarapannya aja. Gue dulu sarapan super kenyang dengan 2 roti buns (no filling), unsalted butter, selai, teh, susu, sereal, yoghurt, madu, pisang, strawberry, blueberry. Padahal gue di Indonesia jarang sarapan gitu selain minum susu atau teh. Tapi mau gak mau gue mengikuti gaya hidup mereka.

Shibuya Crossing
Source: http://wowsabi.co/wp-content/uploads/2015/03/shibuya-crossing.jpg
Terus, pas sarapan ngapain aja sih? Sambil makan, sambil nonton TV. Wajib banget lah nonton berita pagi. Karena kita jadi tahu ramalan cuaca hari itu. Gue aja yang biasanya nggak ngeh sama perubahan suhu jadi ikut mantengin. Secara, di Indonesia kondisi cuaca cenderung lebih stabil. Sedangkan di Jepang, kalau lo gak nonton ramalan cuaca, bisa-bisa lo pagi berangkat cerah, pulang sekolah atau kerja kena Taifu (angin topan). Makanya, kalau hari itu diperkirakan bakal hujan pas jam gue pulang sekolah misalnya, gue pasti dibawain payung sama Host Mom.

Selesai sarapan? Eits! Jangan pikir orang Jepang mandi pagi :( Gue awalnya bener-bener tersiksa sih sama kebiasaan gak mandi pagi ini. Gue terbiasa dalam keadaan segenting apapun tetap mandi. Tapi karena yah bukan kebiasaan mereka mandi 2x sehari, jadi gue kudu cukup tahan dengan abis sarapan langsung gosok gigi dan cuci muka. Ganti baju dan berangkat.

07.00-08.00 Commuting 


Higashi Totsuka Station Morning Rush Hour Yokosuka Line
Source: www.youtube.com
Nah, pas jam segini lo sabar ajalah kalo ke stasiun atau bus stop ngantri rame banget. Jam segini stasiun isinya heboh sama orang yang lari-larian ke peron dan sebaliknya. Dulu gue sempet kena serangan panik dadakan. Pertama berangkat ke sekolah, gue heran liat orang di stasiun macem pasukan Fir'aun aja lari ke arah gue (ge er). Gue ngira kan ada kejadian darurat ya. Gatau gempa atau apa. Gataunya ya emang mereka mah ngejar kereta. Ibarat nih, lo mau ambil kereta ke arah Tokyo jam 7.10. Mending lo lari-larian ke peron daripada harus catch up the next train yang jam 7.15 atau 7.20. Asli lah, gue ga paham betapa beda menit segitunya tuh seberharga itu. 

Tapi, lama-kelamaan gue sadar. Beberapa orang gak habis di satu kereta aja perjalanannya. Kadang ada yang harus transit di stasiun tertentu, pindah jalur. Nah, jadwal kereta lanjutan ini yang mereka kejar. Jadi, lo berangkat 7.10 sama 7.20 hari lo bisa beda aja ceritanya. Kalau 7.10 lo aman, 7.20 lo bisa telat dateng sampai setengah jam. Ajib banget gak sih? Dulu, gue berangkat jam 7.10 dari Kawasaki ke Yokohama, tempat sekolah gue. Tapi, setelah gue pindah ke Yokohama, jarak tempuh gue malah lebih jauh. Karena, rumah Host Family gue yang baru ada di Yokohama Selatan. Jam 06.50 dah cus dong gue. Biar sampe sekolah sekitar jam 08.00 an. Kalau gue berangkat jam 07.10 aja wah udah. Wabillahi taufik wal hidayah!

Higashi Totsuka Sta. Bus Stop
Banyak banget kenangannya ini bus stop. Mulai dari ibu-ibu
yang nanya jilbab ke gue sampe pas perpisahan temen gue
ngejar bus gue sambil dadah-dadah gitu. Terakhir kalinya kita
pulang bareng abis latihan Kyuudo :(

Source: webka.jp
Ni asli gue ceritain tentang commuting nya Nihon Koukousei (Japanese High School Student) berdasarkan pengalaman gue ya). Jadi, dari rumah tuh gue kudu jalan kaki ke bus stop sekitar 10 menit an. 5-7 menit kalau dah telat (karena lari). Rumahnya tuh landed house gitu kan, jadilah jalannya macam mendaki gunung lewati lembah. Beneran kek Ninja Hattori setiap hari lah. Serius! Menges loh lumayan. Habis itu, kalo gue lagi gak sial, gue sampe bus stop ya langsung naik dan masih dapet tempat duduk. Kalau sial, gue sampe bus stop bus nya keburu nutup dan pergi. Tapi kalau beruntung lagi, driver nya super peka karena liat dari spion, iba sama kita yang lari-larian, berhenti deh. Tapi pas naik agak malu sih dikit diliatin orang wk :( Bus kota di Jepang itu gede banget sih untuk ukuran bus single. Hampir se bus gandeng. Ceper, soalnya disesuaikan sama tinggi trotoar. Supaya kalau ada difabel yang mau naik, sejajar antara trotoar dan lantai bus. Kursi nya dikit, banyakan priority seat. Nyaris setengah nya cuy buat priority seat! Karena, sekitar 75% penduduk Jepang saat ini adalah usia non-produktif. Makanya, isinya bus tuh banyakan lansia. Awalnya, gue selalu berusaha cari tempat duduk. Tapi, lama-kelamaan gue lebih suka berdiri. Keren aja gitu berdiri di bus sambil baca buku, pakai headset, ngadep ke jendela. Berasa di dorama Jepang. Nihon Jyoushi Kousei (siswi SMA Jepang) banget lah :) hehe.


Tangga menuju kelas di Kumon HS
gempor gak? Bayangin aja kalo pas PE
indoor itu ada di lantai paling dasar. 
Turun bus, gue jalan kaki lagi dan naik eskalator ke peron stasiun. Gue ambil kereta JR (Japan Railway) Yokosuka Line dari Higashi-Totsuka Stasion ke Ofuna Station. Jaraknya cuma 2 stasiun sih. Tapi, perjalanan gue sampai Ofuna Station aja udah memakan waktu kurang lebih 40 menit an :( Dari Ofuna Stasion gue kudu jalan lagi lewat Skywalk dan turun ke Bus Stop sekolah gue. Rebutan lah ya secara. Sekolah gue swasta SMP-SMA. Bayangin aja SMP kelas 1,2,3 sama SMA kelas 1,2,3 rebutan naik bus dulu-duluan. Perjalanan bus nya aja bisa memakan waktu 15 menit an. Jadi, kalau ditotal-total perjalanan gue sampai gerbang sekolah itu 1 jam. Beneran tua di jalan lah gue. Mana sekolah gue tangga nya ratusan.
Lokasi nya di perbukitan kan. Iyasih, secara arsitektur bagus banget emang. Berkontur gitu sekolah gue. Tapi coba deh lo exchange seminggu aja, pasti sambat capek. Lah gue? Setahun.
公文国際学園 - Kumon Kokusai Gakuen (Kumon International HS)
Source: kumon.ac.jp

08.00-08.40 Piket (Souji) & Homeroom (Briefing Wali Kelas)
Souji yang jam segini sih biasanya voluntary aja. Kadang gue liat temen gue mindahin sampah yang salah taro gitu. Misal, di tempat sampah khusus kertas ada botol minuman. Itu botol bukan cuma dipindah doang. Tapi, plastik labelnya dilepas dan dibuang ke tempat sampah khusus plastik. Botol nya di tempat sampah khusus botol plastik. Sedangkan tutup botolnya, di tempat sampah kecil khusus tutup botol plastik yang biasanya dikaitin di samping tempat sampah khusus botol plastik. Ribet? Well, kebiasaan di sana emang gitu sih. Kalau ditanya kenapa ya soalnya mereka mau memudahkan petugas yang mendaur ulang sampah. Lagian misahin sampah kayak gitu bisa ngurangin bau sampah.

Kalo udah bunyi bel, sebelum masuk ke jam pelajaran, wali kelas masuk dulu. Tujuannya, selain absen ya semacam sesi curhat. Ada yang perlu didiskusikan nggak masalah kelas? Ada pengumuman apa dari Kouchou Sensei (Kepala Sekolah)? Gue beruntung, karena masuk di kelas yang Tannin Sensei (Wali Kelas) nya gaul dan seru. Kadang, beliau cerita tentang apapun terkait isu dunia terkini, kadang rekomen lagu baru yang bagus (serius gegara beliau gue jadi suka lagunya Mr. Children yang judulnya GIFT). Liriknya bagus abisan. Jadilah bahan baru gue belajar Bahasa Jepang tuh lagu.

09.00-15.00 School/ Work - Gakkou/ Shigoto
My Japanese Highschool Memorable Video
credit to my 4B classmates :)

Sekolah - kalau lo tanya suasana kelasnya gimana buat gue bosenin. Kenapa? Karena hening banget. Saking heningnya, kalo gak sengaja jatuhin pulpen atau bersin aja sungkan banget. Kalo pas lagi musim dingin gitu kadang suka ada yang pilek. Kalo buang ingus ke tisu ya seruangan denger. Gue ga paham awalnya. Kenapa dah anak Jepang, yang cewek terutama. Kalau disuruh jawab pertanyaan, suaranya kek orang bisik-bisik. Padahal jawabannya bener. Gue sempet panik juga pas kena tunjuk (padahal gue dah berusaha sebaik mungkin menghindari eye-contact sama Sensei). Gue selalu dipanggil dengan nama belakang (yang padahal bukan marga):
"Mahayana-san?"
"Hai?"
"Go-ban no mondai kakeru? Koutai shitemasuka?Daijyoubu? (Bisa tuliskan jawaban no.5? Tahu jawabannya? Baik-baik saja?)"
Nah loh mampus. Ngomong aja gagap. Disuruh nulis. Gue nulis pake hiragana aja apa ya? Kalo pake kanji tar sok-sok an salah lagi. Tapi pernah gue nulis pake Kanji. Ehhh tu kelas yang sepi kek kuburan tiba-tiba alay.
"Uwaaa kanji da!"
"Wooo sugeee!"
"Bibi sugoi!"
"Atama ii"
Please gue bukan siswa SMA yang pinter banget apalagi kutu buku. Gue liat kanan-kiri ngantuk, ya ketularan. Gue denger sensei ngomong apa juga gatau lah. Udah kek kaset rusak di telinga gue cepet banget. Pas itu pelajaran Sekai-shi (Sejarah Dunia) kalo ga salah. Soalnya gue kan di kelas 10 SMA, jadi IPA IPS gue telen semua haha mabok :( 

Dunia Kerja - yang gue tahu dari cerita Otoosan kehidupan kantor di Jepang dah macem robot sih. Kebanyakan masih bilik gitu ruangannya. Belum lagi, adat istiadat tentang koohai-senpai (junior-senior) di sana masih kental banget. Bener-bener udah lah lo kalo jadi koohai gausah banyak tingkah. Pokoknya kerja, kerja, kerja. Salah, minta maaf. Tapi, yang gue suka adalah ketika lo mampu mengerahkan segala kemampuan terbaik lo, lo akan sangat dihargai bahkan oleh teman sebaya. Nggak jarang teman-teman kantor bakal ngadain party semacam perayaan dengan makan-makan atau minum (Nomikai) sepulang kerja. Misal, ketika lo baru dapet promosi atau setelah kalian selesai mengerjakan suatu proyek dan berhasil. Semacam Otsukare (literally: Thank you for your hardwork!)

15.00.-15.30 Piket - Souji
Piket yang ini bedanya terjadwal. Lo dibagi ke dalam kelompok piket yang digilir tiap minggu nya. Pengalaman tentang Souji pulang sekolah ini pernah gue ceritain di postingan gue FAQ About Japan Part II yang moment Anime itu haha. Padahal, sekolah gue punya janitor banyak sih karena International Private High School (untung gue beasiswa). Tapi biasanya janitor kalo jam segitu lebih ke bersihin toilet dan segala detail lainnya. Kalau kita siswa-siswi nya banyakan beresin kelas sih. Nggak harus kelas kita sendiri. Waktu itu gue pernah dapet jadwal beresin kelas nya senior kelas 11. Pernah juga perpustakaan. Gue seneng banget kalo dapet jatah piket perpus. Asik aja nata buku sesuai row. Sambil ngobrol sama librariannya. Gue lumayan akrab sama beliau soalnya gue sering mampir ke perpus. Kalau kelas Bahasa Jepang kuno gitu gue ke perpus, belajar Nihonggo for Ryuugakusei. Yakali gue suruh ikutan kelas Sastra Jepang kuno. Tapi sesekali gue kepo sih. Walaupun gue ga paham :( Apalagi, perpus tuh tempat nongki nya anak-anak exchange sekolah gue. Belajar Bahasa Jepang bareng, curhat, maen, ngobrol. Librarian perpus sekolah gue tuh sering banget cerita tentang sekolah gue, tentang pengalaman beliau setiap ketemu dengan student exchange baru. Yang paling gue inget beliau ngomong:
"Bibi, sudah lama sekolah ini tidak pernah menerima siswa muslim. Akhirnya kamu datang. Saya senang kamu sekolah di sini. Kalau nanti ke Jepang lagi, main ke perpustakaan ya? Temui saya kalau saya masih bekerja di sini"
Beliau termasuk salah satu orang paling berjasa dalam kehidupan sekolah gue. Karena beliau yang menyediakan ruangan tempat gue solat selama sekolah di sana. Selalu nanya kabar gue. Gimana sekolah hari ini. Nyaman tinggal di Yokohama atau enggak. Banyak lah pokoknya.

16.00-17.00 Commuting 
Commuting jam segini lebih less rese sih dibanding pagi. Walaupun ga menutup kemungkinan lo tetap desak-desakan di kereta atau bus. Kalau kereta gue ga terlalu masalah. Tapi bus, selalu dah. Antriannya bisa sampe hampir masuk supermarket. Gue ga paham orang Jepang sungkanan banget dah. Antre kan gak harus one line :( Bisa double line biar gak memanjang ke belakang. Tapi kan sungkan ya. Gue mungkin gak akan diprotes orang sih. Tapi yang jelas bakal dilirik tajam dalam diam kalau sampe gue bikin line baru karena bakal dikira nyerobot.
Seibu Aurora Mall Higashi Totsuka Sta.
Kadang, sebelum commuting balik ke rumah gue suka mampir ke sini.
 Ke Loft cari stationaries atau ke Tower Records cari CD album terbaru.
Kadang iseng juga cuma nyari Taiyaki doang wk
Source: tripadvisor.com
17.00-18.00 Family Time - Kazoku no Jikan
Well, kebiasaan di keluarga gue, balik sekolah gue langsung ke dapur. Cuci tempat obento sambil ngobrol sama Host Mom. Kepo beliau masak apa. Biasanya gue disuruh ganti baju dulu. Abis itu gue bantu masak nasi atau apapun yang bisa gue bantu. Seringnya beliau minta gue yang buat teh. Haha gue gatau sih kenapa beliau suka banget gue yang buat teh. Tapi, kesempatan ini justru gue manfaatkan buat belajar masakan Jepang. Gue pernah diajarin bikin Japanese Potato Salad dan Tamagoyaki. Sampai sekarang gue masih suka buat di Indonesia. Gue penyuka salad bukan karena diet. Tapi gue memang suka fresh vegetables dan buat gue salad terenak sejauh ini tetep salad kentangnya Jepang. Kadang, kalau gue lagi males makan nasi (mengurangi potensi diabetes juga), gue suka bikin salad kentang sendiri. Jadi kangen Okaasan :')

Otoosan gue yang super baik, biarpun beliau kepala keluarga, gamau duduk diem doang. Suka bantuin juga. "O testudaimashouka? (Ada yang bisa dibantu?)" Tapi beliau cuma boleh nata piring, mangkuk nasi, sama sumpit di meja doang haha. Mentok-mentoknya ngisi nasi ke mangkuk. Kalau Otoosan yang naro nasi, gue seneng banget soalnya banyak dan padet haha. Padahal, kalaupun kurang mah nambah aja. Tapi gue sungkan kan ya. Awal-awal apalagi. Lama-lama mah ga disuruh juga gue nambah :(

18.00-20.00 Dinner - Ban Gohan
Kebiasaan orang Jepang terdahulu, kalau lagi makan bersama itu selalu dalam keadaan hening. Gak boleh bersuara bahkan denting alat makan juga dilarang. Tapi sekarang, budaya itu sudah bergeser. Keluarga gue malah justru memanfaatkan moment ini untuk ngobrol sambil nonton TV bersama. Acara favorit gue "Sekai-ichi Uketai Jyuugyo - Pelajaran yang Ingin Diketahui Dunia" Isi acaranya semacam reality show gitu. Ilmu pengetahuan umum, science, macem-macem tapi packaging nya seru. Jadi bukan malah kayak nonton dokumenter. Tapi nonton reality show, peragaan science oleh para ahli. Tapi dikemas sedemikian rupa supaya penyampaiannya mudah dipahami bahkan oleh awam sekalipun. Kita sering banget ber Oh Oh ria bareng kalau nonton acara itu. Mana kalo pas bintang tamu nya pelawak jadi makin hatjep tu acara malah lawak tapi isinya pengetahuan. Sampai gue mikir, kapan ya Indonesia bisa punya acara TV kayak begitu?
世界一受けたい授業 (Sekai Ichi Uketai Jyuugyo)
Source: www.youtube.com

21.00- Bath - Ofuro
Ini kegiatan paling menyenangkan sih. Relaksasi setelah seharian beraktifitas. Akhirnya bisa mandi. Jadi, yang membedakan bathing masyarakat Jepang dengan yang lainnya adalah: di Jepang setelah lo membersihkan diri, lo berendam di bath up yang sama dengan keluarga lainnya. Maksudnya, air nya gak dikuras. Jadi gini, biasanya ada urutannya. Ayah, Ibu, Kakak, baru Adik. Nah, karena gue yang paling muda, gue mandi terakhir. Awalnya, gue sempet kikuk, sih. Waduh, masa gue kudu berendam di air yang sama. Abis sabunan kotor lagi dong? Akhirnya, gue memutuskan buat nyoba. Jujur gue risih awalnya karena kadang kan namanya juga cewek, suka ada rambut rontok gitu kan ga sengaja. Terus akhirnya, gue cuma mau berendam kalo pas musim dingin dan kedinginan aja. 

Kadang, kalo gue mandinya cepet gitu suka ditanya kan.
"Bibi, ofuro hairanakatta? (Bibi nggak berendam di ofuro?)"
"Hayaku netai dakara. Oyasumi. (Pengen cepet tidur soalnya. Selamat tidur.)"
Ya gue ga bohong juga sih. Emang kalo udah jam segitu, kalo misal gak ada PR ya gue mending tidur. Soalnya jam solat subuh di sana kan pagi banget. Apalagi pas musim panas. Daytime nya kan lebih panjang. 16 jam. 

Tapi terkait Budaya Ofuro ini, gue pernah diskusi sama AFS Student Volunteers pas lagi acara Fuji Summer Camp. Kita lagi haha hihi gitu kan duduk di meja makan abis masak Japanese Chicken Curry. Sharing session gitu lah. Pas itu gue nanya kenapa sih minna, orang Jepang suka berendam di Ofuro? Kenapa air nya juga nggak dikuras? Tahu jawabannya, gue terharu. Jadi, kenapa, sih, orang Jepang berendam di Ofuro ya karena mereka merasa dengan itu bisa menguatkan ikatan batin di antara anggota keluarga. Bisa saling menghangatkan satu sama lain. Dengan kita berendam di air yang sebelumnya tempat berendam anggota-anggota keluarga lain, kita bisa merasakan kehangatan mereka. Bahwa air ini adalah bukti kehangatan keluarga yang diharapkan dapat menjaga kesehatan seluruh anggota keluarga sepanjang tahun. Setelah tahu filosofi itu, gue merasa semakin dekat dengan Host Family gue. Gue merasa mereka adalah keluarga non biologis gue yang walaupun kita beda kebangsaan, kita disatukan atas dasar Peace and Humanity, sesuai dengan misi AFS itu sendiri. 

WEEKEND/ HOLIDAY
Secara garis besar ya hampir nggak ada bedanya sama kegiatan pas weekday kecuali ya tentunya gak sekolah/kerja/ Tapi, kadang ada Bukatsu (ekstrakurikuler) yang tetep aktif bahkan di saat libur. Terutama ekskul bidang olahraga. Makanya, gue pas ditanya mau ikut ekskul apa, gue jawab Kyuudo (panahan tradisional Jepang) kan, diwarning lah sama AFS. Kalau bakal sibuk. Latihannya juga pasti lebih strict dibanding ekskul lain. Gue sih sebodo. Malah asik bisa ketemu minna. Mana abis latihan kadang kita karaoke atau hunting kuliner bareng-bareng di sekitar stasiun. 

06.30-07.00 Breakfast - Asa Gohan/ Choshokkyu
Ini bisa jadi lebih siang sih. Kadang jam 09.00. Tapi kalau ada latihan Kyuudo, biasanya gue berangkat jam 8. Jadi tetap sarapan jam seginian. Kalau Host Sister gue karena ada Juuku (bimbel) di Tokyo, ya malah jadi kayak sekolah biasa aja. Berangkat sama seperti saat Weekday.

Opsi 1
09.00-10.00 Shopping - Kaimono
Nah, yang seru itu abis sarapan. Kalau gue gak ada latihan atau kegiatan AFS (orientation, Japanese Class, Kunjungan dsb) gue biasanya ikut Host Mother ke Supermarket buat belanja bahan masakan buat makan siang. Gue sering ditawarin mau makan apa gitu kan. Awalnya mah malu lah ya sungkan. Request gitu kayak di restoran aja. Tapi lama-lama gue mah santai aja. Mau Soumen (Ramen dingin). Host Mom gue malah semangat gitu "Okke-! (sambil ngacungin jempol)" Abisan sedih gue kalo diajak nge ramen sama temen gue gabisa makan. Soalnya kaldu ramen selalu mengandung b2. Kecuali ramen dingin yang makannya pake shoyu (kecap asin).

Opsi 2
09.00-11.00 Go to Jinja (Shrine)/ Tera (Temple) - Oinori
The Great Buddha of Kamakura (Daibutsu)
Source: japan-guide.com
Kadang, gue diajak ke Kamakura. Di situ kental banget suasana Buddha di Jepang. Karena ada Daibutsu (The Great Buddha) yang gede banget. Tempat wisata yang terkenal banget di Kamakura. Waktu itu gue diajak pas lagi libur musim semi. Jadi bisa lewat Sakura-dori yang sepanjang jalan setapak di tengah jalan raya yang kanan kiri nya ada Pohon Sakura. Panjangnya sekitar 1 km dan mengarah ke Temple. 

12.00-17.00 Free Time
Tergantung keluarga sih ini mah. Gue biasanya mah di rumah aja. Soalnya kadang tetangga suka maen ke rumah. Temen maen gue ada anak cewek baru kelas 6 SD haha. Padahal gue kelas 11 SMA waktu itu. Tapi gue emang suka anak kecil sih jadi yaudah. Anaknya kawaii juga. Banyak tanya gitu. Atau misal pas anaknya Host Brother gue maen ke rumah. Udah. Hatjep dah. Mana anaknya cowok kan. Maennya lebih bebas. Ga takut dia nangis atau apa. Gue cuma cukup pinjemin krayon sama sketchbook. Terus maen tebak-tebakan gambar. Dia gambar gue yang nebak. Pernah dia gambar Jerapah gue kira Ramen :( Soalnya gatau lah sejak kapan Jerapah rambutnya kayak emih gitu.

"Ramen?"
"Chigau yo Oneechan! (Salah kakak (dimarahin)!)"
"Jyaa nani? (Terus apa dong?)"
"Kirin-san dayo! (Jerapah tau!)"
"Aaa sou? Sugoi kaminoke, Kirin-san (Rambut nya ajib amat Jerapah)"
"Sou dayo! (Iyadong!)"




18.00 -Party - Nomikai
Party ini biasanya buat orang Jepang dewasa sih. Kadang mereka cuma keluar dinner bareng. Biasanya nge Ramen atau kalau agak high social class gitu bakal nge Sushi atau cari Teppanyaki (grill) abis itu minum sake rame-rame. Gue pernah sekali diajak sama keluarga Host Family gue yang cuma Homestay 2 minggu di Mito-shi, Ibaraki-ken. Well, Host Mom gue returnee AFS USA, Host Sisters returnee AFS Australia dan Chile (tapi pas itu yang ke Chile belom berangkat sih). Jadilah gaya hidupnya kebarat-baratan. Mana secara usia tergolong muda sekitar early 40s. Jadi, Host Mom gue itu guru Bahasa Inggris. Gue diajak ke kelas TOEFL nya beliau. Ternyata isinya banyak orang asing nya. Rata-rata dari China atau Asia Tenggara sih. Gue ngobrol sama mereka. Pulangnya kita dinner rame-rame. Gue bahkan ketemu sama calon adek ipar Host Mom yang ternyata orang Indonesia, dari Jakarta. Adiknya Host Mom gue yang orang Jepang ternyata lagi kerja di Bali. Mereka berencana menikah tahun depannya. Yaudahlah rame kan. Gue gabisa nolak. Tapi gue jelasin sih ke semuanya kalo gue punya food restriction dan mereka ngerti. Cuma yang lucu, Host Bro gue yang masih SMP, anaknya pendiem padahal tapi tiba-tiba kepo.
"Oneechan, nande butaniku tabechau dame? Kore, kamisama? (Kakak, kenapa nggak boleh makan daging b2? Apa ini dianggep Tuhan?)"

Gue ngakak dong. Mungkin dikiranya kayak orang India gaboleh makan daging sapi karena dianggap suci gitu kali ya? Tapi gue jelasin lah akhirnya kalau itu gaboleh karena kehidupan binatang itu sendiri yang bikin gak boleh kita makan. Betapa b2 itu sangat rakus bahkan (maaf) saking rakusnya sanggup memakan makanannya sampai muntah dan kembali memakan muntahannya sendiri. Banyak juga penelitian tentang kebiasaan makan b2 bisa menyebabkan cacing pita bersarang di liver kita. Ini sampai pernah gue diskusikan sama Host Dad gue. Beliau sendiri jarang makan b2. Sesekali aja. Bahkan sake juga jarang banget. Seringnya beer. Karena, beliau sadar itu gak baik bagi kesehatan. Kalau sake sendiri sebenarnya emang karena pahit banget sih katanya.

Tapi jangan salah, banyak makanan Jepang yang mengandung sake sebagai bumbu penyedapnya. Contoh yang tidak terduga adalah saos shoyu nya Chicken Karaage. Gue kira cuma shoyu sama wijen aja. Gataunya dikasih sake biarpun dikit. So, hati-hati ya gaes! Biasakan kalau mau makan atau diajak party gitu, kalau kalian muslim, selalu jelasin kalian gaboleh makan dan minum yang mengandung b2 dan segala minyak/produk sampingannya sama apapun yang mengandung alkohol. 

No comments:

Bintang Mahayana (c) 2018. Powered by Blogger.