FAQ about Japan - Part I

Banzai!
Akhirnya postingan ke-2 gue siap meluncur.
Btw sesuai judulnya FAQ (Frequently Asked Question, barangkali ada yang belom tau panjangannya) about Japan, di postingan kali ini gue mau kupas tuntas pertanyaan-pertanyaan kepo dari orang-orang yang sering banget ditanyain ke gue.


Well, sejujurnya seneng aja sih. Gue ga pernah bosen ditanyain tentang Jepang. Meskipun seringnya repeated questions. So, otak gue sampe menyimpan semacam default answer ketika pertanyaan-pertanyaan itu muncul. Cuma kayaknya kalo langsung gue bahas di satu post ini bakal panjang. Makanya di post ini gue khusus bahas tentang Bahasa Jepang atau Nihonggo (日本語). Mulai dari cara gue belajar Bahasa Jepang sampai ke JLPT (Japanese Language Proficiency Test).

Okay, so the following FAQs and Answers are based on true stories. Gue bukan ngarang. Pure personal experience. Jaa, kochira e :

Bahasa Jepang - Basic Learning
Q : Bintang-chan ajarin Bahasa Jepang dong? Lancar banget ya pasti pulang dari sana? Udah bisa nonton anime ga pake subtitle dong?
A : Well, kadang gue jadi suujon nih sama kata-kata "ajarin" yang ujung-ujungnya kek nge test kemampuan bahasa Jepang gue doang bukan karena serius mau belajar macem:
"Coba ngomong Jepang, Tang. Pengen denger"
"Bahasa Jepang nya Aku suka Kamu apa Tang?"
waiya rese. gosah jadiin modus juga ah kelues gan. Becanda. Gak serius gue kek apa ya.
Please kalo cuma mau ngetest doang gue males nanggepin.

Q : Dulu udah bisa Bahasa Jepang dulu ya baru berangkat? Pas di sana gimana belajar nya?
A : Bahasa Jepang gue bukan yang se expert native itu kok. Di SMA gue emang ambil Bahasa Jepang. Tapi, gue tetap berangkat dengan super low self-esteem buat ngomong dalam Bahasa Jepang. Sampai 2 bulan pertama gue full English sampe ditegur sama AFS wk. 

Q: Terus, kalo gue mau belajar Bahasa Jepang, gue harus mulai dari mana? Apa gue kudu belajar Hiragana, Katakana, Kanji sampai fasih dulu atau yaudah langsung kosakata dan grammar sebagainya?
A : Cara belajar Bahasa Jepang itu ada banyak banget caranya. Jangan selalu terpaku dengan Belajar Bahasa Asing = Belajar bahasa di sekolah yang kalo ujian nilainya kudu sempurna baru lo ngerasa fluent. Apapun bisa jadi media belajar. Mau mulai dari mana? Ya, terserah lo. Ga masalah. Tapi, semua itu harus di set purpose lo belajar Bahasa Jepang apa sih?

Q : Gue pengen bisa ngomong Jepang pokoknya, gimana caranya?
A : Again. For informal or formal purpose? Karena Bahasa Jepang sendiri punya hirarki yang sangat jelas dalam Tata Bahasa nya. Sama kayak kalo di Indonesia, Bahasa Jawa misalnya. Lo mau ngomong sama orang yang lebih tua, sebaya, lebih muda, kan beda tho? Nah, misal nih lo mau bisa ngomong itu yah yang penting kalo jalan-jalan ke Jepang lo bisa tanya jalan or simply chit-chat with the locals. Saran gue, ya coba aja sering-sering nonton TV Shows Jepang ber subtitle. Iya, tau gue orang Jepang ngomongnya ngebut kek Shinkansen. Gue dulu juga panikan cuy. Tapi lo hanya perlu membiasakan telinga lo aja kok. Banyakin denger lagu berbahasa Jepang, cari arti dari liriknya juga cara belajar Bahasa Jepang yang asik. Anime juga sabi. Intinya, kalo untuk informal purposes lo ga perlu khawatir. Lo bisa belajar sesuai dengan cara dan kebiasaan lo masing-masing. Asal telaten dan satu lagi : sebisa mungkin cari teman Jepang! Ini 2018 banyak platform online yang bisa lo manfaatin buat bisa dapet kenalan orang Jepang. Bisa juga minta kenalin sama temen-temen lo yang kebetulan kuliah/kerja di Jepang. Cara yang lebih elegan adalah: lo sendiri yang ke Jepang. Bisa ikut summit, conference, short exchange program, atau traveling. Kenapa? Ya lo kalo belajar ga praktek-praktek ya kapan bisa nya? Belajar Bahasa itu intinya 2 : Pelajari dan Praktekin. Titik.

Q : Kalo gue mau kuliah di Jepang terus setelah lulus kuliah lanjut kerja di sana, kan gue kudu ada lah basic Jepang nya kan?
A : Nah ini! Ini dia yang gue maksud formal purposes: Studying or Working.
Ini mah lo kudu sabar. Gue sendiri selain informal purpose kan juga ada formal purpose nya. Secara gue dulu sekolah SMA. What a waste banget kalo gue gabisa ngerti pelajarannya hanya karena terkendala bahasa. Ya, mungkin gak 100% banget lah tapi masa iya selama gue sekolah cuma melongo doang? Kadang-kadang gue juga tetep ditanya dan disuruh jawab kok sama Sensei gue di sekolah. Ikut UH, UTS, US juga lah gila haha. Ini mah mau gamau, lo kudu belajar Textbook! Marry Your Dictionary (bukan beneran yak, I mean jangan pernah bosen buka kamus). Tiap ada kosakata baru lo segera tanggap, cari! Gue beli buku soal-soal JLPT segala. Soalnya emang gue langsung belajar se grammar nya juga. Habis ini gue bahas di poin berikutnya : Bahasa Jepang - Advance Learning.

Q : Tang, gue mau belajar Bahasa Jepang, sih. Tapi udah pusing duluan ama tulisannya kek cacing. 
A : Well, no pain no gain haha. Pikirin aja keuntungan-keuntungan apa yang lo bisa dapet kalo lo bisa Bahasa Jepang. Bisa kerja di perusahaan Jepang? Jadi guru Bahasa Indonesia di Jepang? Jadi duta besar Indonesia di Tokyo? Hmmm...sepertinya menarik? (gaya ngomong gue kek mbak-mbak iklan Spotify gini - ah kebanyakan promosi)

Hiragana dan Katakana bisa lo pelajari duluan. Masing-masing cuma ada 45 huruf kok. Bikin flip card membantu juga. Abis itu tinggal lo tulis ulang. Latihan nulis 10 kali per huruf tiap hari cukup menurut gue. Baru deh, pelan-pelan belajar Kanji. Huruf Kanji pun ada levelnya, disebut Kyuu (級). Mulai dari 8-Kyuu sampai tertinggi nya 1-Kyuu. For beginner, saran gue cari kanji-kanji sederhana yang biasanya dipakai sama anak-anak Jepang. Gue dulu kalo ke perpus sekolah pun yang gue cari buku cerita anak-anak. Tonari no Tottoro kek apa Doraemon juga tetep gue baca. Soalnya, bahasa di buku anak-anak cenderung sederhana dan lebih mudah dimengerti. My learning hack : ketika lo mau belajar bahasa asing, apapun itu, posisikan diri lo sebagai anak kecil yang baru belajar ngomong, belajar nulis, dan selalu ingin tahu. 

Kaji for Elementary Student 2nd Grade in Japan
Source: pinterest.com

Selain itu, dalam huruf Kanji juga ada unsur-unsur huruf Hiragana atau Katakana nya. Soalnya, huruf Kanji itu sendiri kan Jepang tuh minjem dari China. Kemudian disederhanakan (iye tau sederhana aja masih ribet, gosah protes kalo mau pinter!). Baru deh, orang-orang Jepang jaman dulu bikin huruf sendiri yaitu Hiragana dan Katakana






Hiragana Table
Source: www.jlpt-practice.com
Hiragana umumnya untuk istilah-istilah dalam Bahasa Jepang. Bisa juga untuk bantu cara baca Kanji (ni biasanya di koran-koran, kenapa kok suka banyak hiragana kecil-kecil di sebelah huruf Kanji? Itu namanya Furigana).
















Katakana Table
Source: pinterest.com
Sedangkan Katakana  umumnya untuk istilah-istilah asing yang diserap ke dalam bahasa Jepang (misal: Arubaito - アルバイト kata Host Dad gue mah ini diambil dari Bahasa Jerman Arbeiten - yang artinya bekerja. Secara Host Dad gue dulu emang sempet tinggal dan kerja di Jerman juga sih makanya ajib lah gue kadang suka belajar Jerman dikit-dikit dari beliau (curhat). Tapi gatau lah katanya mah anak-anak muda Jepang pas itu pengen sok keren aja ngomong Shigoto keknya hmmm kerenan Baito katanya mah gitu. Yah, yang asing itu keren lah mbois pokoknya buat mereka wk.)









Bahasa Jepang - Advance Learning
Q: Bahasa Jepang tuh butuh waktu berapa lama sih belajarnya Tang sampe lo lancar?
A: Kalo buat gue, belajar bahasa itu ada level nya. I mean bukan level formal gitu. Tapi somehow level yang membedakan lo BISA atau PAHAM. Kalo bisa sekedar gue jadi lebih pede buat ngobrol sehari-hari, in my case gue butuh waktu 5 bulan. Gue ga sadar juga awalnya. Sampe setelah liburan musim panas temen-temen sekolah gue bisa bilang kalo Bahasa Jepang gue mengalami peningkatan jauh dari pas pertama kali gue dateng. Lucu banget sampe ada yang bilang "Bibi-chan, aku kangen ngomong Bahasa Inggris sama kamu".

Kenapa? Karena menurut gue, belajar bahasa itu gabisa cuma parsial aja. Yaudah yang penting gue tau artinya. Nope! Gue belajar Bahasa Jepang sering dibuat "galau" dengan pertanyaan WHY yang saaangat banyak. In fact, orang Jepang sendiri pun belum tentu bisa jawab. Nyadar aja enggak. Kalau Bisa, yaudah lo bisa ngomong, bisa nulis, kelar urusan. Kalo Paham? Lo ngerti sampe ke sejarahnya kata itu terbentuk, filosofi banget lah. Serius ini gue bukan empty talk. Kalo mau Paham, ya lo harus terlebih dulu paham sama budaya asli negara yang bahasanya lo pelajari. Apalagi macem Bahasa Jepang begini, Contoh gampangnya, gue dulu mulai dari tempat di mana gue tinggal, yaitu Yokohama-shi - ibukota nya Kanagawa Prefecture.
Hikawamaru Ship - Kapal yang membawa generasi pertama AFS Jepang ke USA
di Yokohama Minato Mirai, Yokohama, Jepang
Source : Dok. pribadi, Juni 2012

Lo ga akan paham kenapa Kanji nya Yokohama itu 横浜 kalo lo sendiri gatau Yokohama itu kota yang seperti apa. Kenapa Kanji nya kok gitu? Bukan berarti lo kudu ke Yokohama dulu sih, biarpun itu lebih baik. Yokohama terdiri dari 2 Kanji Yoko  横 (sideways/horizontal) dan Hama 浜 (seashore/seacoast). Jadi, Yokohama itu adalah kota yang terbentang/ melintang di sepanjang garis pantai teluk (Tokyo Bay). Tempat wisata terkenalnya: Yokohama Minato Mirai (Minato Mirai = Future Harbour). Di situ lo bisa liat Hikawamaru Ship (ini dulu kapal yang memberangkatkan pelajar-pelajar Jepang ke USA untuk belajar, ini rame banget dibahas di AFS Jepang, makanya gue beruntung banget dapet hosting chapter di Kanagawa, di Yokohama to be exact. So, gue bisa main ke Minato Mirai kapanpun. Balik sekolah juga cus lah, tinggal naik local train JR (Japan Railway) turun di Sakuragicho Sta. udah tinggal jalan kaki doang sampe pelabuhan deh.

Lokasi Tokyo Disneyland, Chiba-shi, Chiba Prefecture
Source: Google Maps, 2018
Tapi intinya, Yokohama sendiri dikenal sebagai Port City (Kota Pelabuhan). Kalo lo liat peta, dia ada di Teluk. Makanya dari tempat tertentu, kadang lo bisa liat ke bagian lain pulau Honshu yang ada di seberang teluk, which is Chiba Prefecture (tempatnya Disneyland - random fact Tokyo Disneyland bukan di Tokyo, tapi di Kota Chiba, Prefektur Chiba. Ya, lo pikir aja lahannya di mana kalo dibangun di Tokyo, sob?)

Kadang gue masih pake subs kalo nonton (sampai sekarang tbh!). Depends on the catagory. Kalo documenter movies gitu, banyak istilah. Apalagi Bahasa Jepang itu banyak kosakata homofon. Means, pengucapan bisa sama, tapi beda kanji beda arti. 

Ini dia yang bikin gue suka sama TV Shows Jepang: they provide lots of Kanji subs. Sehingga gue selalu ga lepas dari e-dictionary setiap nonton. Gue search, put them in favs, kemudian gue salin manual sambil gue hafalin cara nulis kanji nya. Gue hafalin artinya. Gue search contoh kalimatnya. Apakah ada secondary meaning? Misal kata baku, apa ada slang nya? Bisa juga pake Q-card gitu. Banyak kok di Daiso (bukan promosi wk). Semacam flip card gitu. Bisa depannya kosakata B.Jepang, baliknya B.Indo/ English atau sebaliknya. Kalo gue selalu Japanese-English and vice versa. Kenawhy? Soalnya, gue jadi bisa double-learning. Ngapalin kosakata Jepang dan Inggris baru otak gue nerjemahin ke B.Indo. Kayak belajar JLPT + Toefl langsung kan. Hahaha beneran ini. Sekali dayung dua tiga pulau terlampaui. Kalo mau lebih advance lagi sekalian sama Bahasa Korea. Karena beberapa kosakata nya gue temukan homofon, bahkan artinya juga sama kadang. Kalopun ga sama, mirip biasanya. Misal, "Kaban" dalam bahasa Jepang dan Korea artinya sama: Tas. Also my learning hack : belajar bahasa asing parallel with other foreign languages. In my case, gue belajar Bahasa Jepang secara paralel dengan Bahasa Inggris dan Bahasa Korea.

Q : Terus gimana caranya tuh bisa tau kalo kemampuan Bahasa Jepang kita udah sampai di level mana?
A : Salah satu cara terukur yang bisa mendeteksi lo ada di stage mana, ya JLPT - Japanese Language Proficiency Test. Selebihnya lo bisa akses official website JLPT untuk info test nya.  Setahun dia cuma ada 2 jadwal test sih seinget gue. Bisa kok test di Indonesia. Info jadwal, biaya, tempat, sampai ke latihan-latihan soalnya pun lengkap kok di web nya.
Menu Sample Question JLPT
Source: www.jlpt.jp

Q : Lo dulu ikut JLPT ya, Tang? Level berapa?
A : Yep! Gue dulu ambil level N3 (from low to high: N5 to N1), jadi ya middle lah. Itupun dengerin tape recording nya aja udah keriting gendang telinga gue. Untungnya lulus. Yakali gila dah mehong-mehong gagal wk. Gue dulu ikut di Yokohama sekitar Desember 2012. Dulu gue pengen printed certificate kan jadi gue beli form nya di bookstore gitu harganya 500 yen (sekitar Rp62.000,00 current currency) dan untuk test nya sendiri 5000 yen (sekitar Rp620.000,00).

Kalo lo totally a beginner ya saran gue ambil N5 dulu aja. Soalnya part listening nya pun pasti yang paling lambat. Semakin tinggi level nya, speed speakers di listening section nya itu semakin mendekati speed orang Jepang aslinya kalo ngomong sehari-hari. Tapi, balik lagi nih kalo purpose lo buat kuliah/ kerja di sana, ya gradually lo kudu mengejar sampe min. level N3. Biasanya universitas di Jepang kasih option lo mau enrolled pake TOEFL/IELTS/JLPT. Khusus untuk JLPT biasanya minta N3-N1. Bahkan ada yang minimal minta level N2. Untuk beasiswa juga kalo lo udah jadi JLPT Certificate Holder pasti lebih diperhitungkan, dong? Btw, perlu diingat juga kalau ada masa expired nya, yaitu: 2 Tahun.


Okay, segini dulu ya. Next Part II gue mau bahas-bahas lagi tentang FAQ lainnya. Kalo tentang Bahasa ini masih ada pertanyaan-pertanyaan bisa cus di kolom komentar. Jyaa, matta!

No comments:

Bintang Mahayana (c) 2018. Powered by Blogger.